Merosotnya Citra Arab Saudi Diantara Negara-negara Tetangganya

saudi_arabia

Arab Saudi adalah tempat bagi Mekah dan Madinah, dua kota suci dalam Islam. Setiap tahun, ratusan ribu kaum Muslim melaksanakan ibadah haji ke Mekah, yang merupakan salah satu rukun Islam. Salah satu gelar Raja Saudi adalah “Penjaga Dua Masjid Suci” . Tentu saja, Arab Saudi bukan hanya tempat yang memiliki kota suci. Negara ini juga merupakan sumber energi regional, terlibat dalam apa yang banyak digambarkan sebagai perang dingin dengan Iran dengan mayoritas Syiah, suatu perebutan pengaruh di Timur Tengah. Kekayaan minyaknya yang luas berarti memiliki tangan dalam banyak konflik baik lokal maupun internasional.
Dengan latar belakang yang bervariasi ini, bagaimana negara-negara mayoritas Muslim melihat Arab Saudi? Sebuah survei baru-baru ini yang dilakukan oleh Pew Research Center mengungkapkan beberapa hal yang menarik. Mungkin tidak mengejutkan mengingat peran vitalnya dalam agama Islam, sehingga arab Saudi dilihat secara umum dengan positif oleh negara-negara mayoritas Muslim di seluruh dunia. Mayoritas di Indonesia (82 persen), Senegal (72 persen), Malaysia (63 persen) dan Pakistan (95 persen) melihat kerajaan itu dengan pandangan yang menguntungkan. Tingginya rating persetujuan di Pakistan sangat penting, mengingat bahwa madrasah-madrasah yang didanai Saudi dianggap menanamkan fundamentalisme di negara ini.

Namun meskipun terdapat peringkat persetujuan yang tinggi di seluruh dunia, gambaran ini sedikit lebih beragam. Survei menunjukkan bahwa berdiri Arab Saudi telah menyelinap secara substansial ke dalam negara-negara kunci di Timur Tengah.

Mari kita mulai dengan hal positif. Secara umum, opini publik terhadap Arab Saudi di wilayah ini tetap menguntungkan. Kerajaan ini dipandang baik oleh mayoritas di Mesir (78 persen) dan Yordania (88 persen). Tetapi di tempat-tempat lain di wilayah ini, pandangan ini menjadi lebih terpecah – atau bahkan jelas negatif. Di Turki, hanya 26 persen orang memiliki pandangan positif terhadap Arab Saudi, sementara 53 persen melihatnya tidak baik (sisanya tidak menjawab). Di Lebanon, sekitar 51 persen memiliki pandangan yang positif, dan 49 persen yang negatif. Sekitar setengah dari penduduk di wilayah Palestina (52 persen) merasa positif tentang negara tetangga mereka itu. Tunisia juga terpecah, dengan sekitar 40 persen yang memiliki pandangan positif dan 43 persen negatif.

Mungkin cara yang paling menarik membaca angka-angka ini adalah untuk membandingkan dengan survei Pew terakhir atas topik ini tahun 2007. Empat dari lima negara Timur Tengah yang disurvei menggambarkan Arab Saudi secara substansial memburuk saat ini. Penurunan ini paling tajam di Lebanon – jatuh dari 82 persen pandangan yang baik di tahun 2007 menjadi 51 persen pada 2013. Di Turki, nilai positif telah menurun sebesar 14 poin persentase, dan 13 persen masing-masing di Mesir dan wilayah Palestina.

Jadi mengapa pergeseran ini terjadi? Salah satu faktor yang mungkin memberikan efek ini berasal dari Revolusi Arab, yang menggulingkan para diktator di seluruh wilayah pada tahun 2011, dan mengguncang struktur kekuasaan yang didirikan di banyak negara Timur Tengah. Mungkin sebagian karena pergeseran ini, banyak responden yang disurvei memberi catatan kritis atas Arab Saudi mengenai penghormatan hak-hak terhadap warganya. Bahkan Jordan (60 persen) dan Mesir (59 persen) adalah dua negara Timur Tengah yang mayoritas penduduknya jelas mengatakan bahwa rezim Saudi melindungi kebebasan pribadi rakyatnya. Di tempat-tempat lain di wilayah tersebut, setengah atau lebih mengambil pandangan yang berbeda. Ketidaksetujuan substansial jelas ada di Turki , Lebanon, Palestina, dan Tunisia.

Revolusi Arab juga telah meningkatkan ketegangan yang sudah antara Sunni – Syiah di wilayah tersebut. Mungkin karena itu, dimensi sektarian untuk memandang Arab Saudi – sebuah kelompok Sunni – tampak jelas di beberapa negara. Di Lebanon, negara dengan penurunan paling tajam dalam pandangan positif tetangganya, sekitar delapan dari sepuluh Muslim Sunni negara itu melihat kerajaan gurun dengan positif, sementara hanya enam persen dari penduduk Syiah Lebanon yang memiliki pandangan yang sama.

Dalam beberapa bulan terakhir, Arab Saudi dengan jelas cemas terhadap isu-isu regional tertentu. Negara itu menolak mengambil tempatnya di Dewan Keamanan PBB sebagai protes atas kegagalan di tubuh badan itu untuk mengambil tindakan di Suriah. Pelunakan diplomatik yang jelas antara Iran dan sekutu lama Saudi AS juga telah menjadi penyebab keprihatinan itu. Minggu ini Menlu AS John Kerry melakukan perjalanan ke kerajaan itu untuk menopang hubungan ini, dengan mengatakan bahwa negara itu tetap menjadai “pemain senior” di Timur Tengah.Hal ini tetap benar. Jelas, penduduk di wilayah itu sedang mengubah pandangan mereka terhadap negara tetangga mereka yang berpengaruh itu, tetapi masih terlalu dini untuk mengatakan bahwa kekuatan besar Arab Saudi sudah berada di bawah ancaman serius. (rz/www.middleeastmonitor.com)

Print Friendly

Add This! Digg Google Yahoo! MyWeb reddit StumbleUpon Technorati

Baca juga :

  1. Arab Saudi Tak Pantas Disebut Negara Islam
  2. Arab Saudi dan Negara-negara Timteng Rayakan Idul Fitri Selasa
  3. Arab Saudi Rayakan Idul Fitri Ahad
  4. Arab Saudi Larang Publikasi Berita Kemiskinan di Dalam Negeri
  5. Arab Saudi, Kebanyakan Arab Teluk, Akan Memulai Ramadhan Senin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s