Jamal Harwood Mengkomentari Film Dokumenter BBC “Khilafah Utsmani : Imperium Muslim Eropa “

turki-300x164

BBC telah meluncurkan tiga bagian baru dari seri yang meliputi 600 tahun Daulah Utsmani yang menekankan pada pendiriann, penyebaran, warisan dan artinya bagi dunia Islam saat ini. Setelah diwawancarai untuk program itu untuk membahas keyakinan Islam dan pengaruhnya, dan setelah sekarang menonton serial itu dan pandangan yang sekuler secara terang-terangan pada masa itu saya tidak terlalu kecewa bahwa wawancara saya dipotong di bagian akhir. Namun minggu terakhir ini, saya diundang bersama BBC/Islamic Channel pada debat yang melibatkan produser program “Ottoman” yang merupakan seorang akademisi spesialis dan seorang wartawan Turki.

Patut mendapat pujian bahwa BBC dan lain-lainnya mengambil masalah ini secara serius dan yang membutuhkan waktu dan sumber daya dalam menyajikan suatu masalah yang banyak merupakan periode yang diabaikan dalam sejarah. Untuk mengisi kekosongan ini dibutuhkan studi serius dan refleksi. Pro dan kontra atas aturan ini dan dampaknya tidak hanya kepada kaum Muslim, namun juga kepada orang Eropa secara umum, sekarang pertanyaan yang semakin penting. Program BBC menambahkan perdebatan ini dengan visual yang menakjubkan. Di mana umat Islam akan kecewa karena yang datang berasal dari pandangan yang secara terang-terangan dimana komentar Rageh Omar mendapat bingkai. Hal yang positif sering diletakkan pada masalah kesukuan , regional atau murni merupakan keuntungan militeristik, dan para penulis skenario sama-sama senang untuk memberikan atribut negatif termasuk menurunkan arti negara hanya menjadi agama (Islam). Program yang kedua sangat dengan sangat menguntungkan menggambarkan keseimbangan dan penghormatan yang diberikan kepada non-Muslim (Yahudi, Kristen dan lain-lain) dalam Daulah, suatu hal yang sangat bertolak belakang dengan penindasan di zaman inkuisisi Spanyol yang beragama Katolik misalnya, namun para pembuat program itu memberikan atribut toleransi Khilafah Utsmani ini dengan gambaran yang kabur tentang “multikulturalisme” dengan mengabaikan ajaran Islam yang jelas mengenai perlakuan yang adil terhadap warga non-Muslim dalam Daulah. Sebagaimana yang disabdakan oleh Nabi SAW: “Barangsiapa menyakiti seorang kafir Dhimmi (warga negara non-Muslim ) maka telah menyakitiku”.

Pemerintahan dua orang sultan dianggap lebih penting dalam program kedua. Sulaiman Yang Agung (yang memerintah 1520-1566 ) disorot sebagai seorang al “Kanuni” (pemberi hukum) . Reformasi dan konsolidasi dari peraturan pemerintahan (Kanun) dalam kewenangan Syariah dan bagaimanapun digembar-gemborkan menjadi contoh awal dari keuntungan dari hukum “buatan manusia” di atas “hukum Tuhan “. Setidaknya menurut BBC. Secara kontras, pergeseran ke arah hukum Syariah oleh Sultan Abdul Hamid Kedua (yang memerintah dari 1876 hinnga 1909 ) dalam tahun-tahun terakhir negara tidak diletakkan dalam konteks sebuah negara yang mengalami kemerosotan yang serius (karena beberapa alasan) namun karena alasan kegagalan Islam untuk menyembuhkan penyakit-penyakit negara. Kaum Muslim juga akan merasa mual ketika melihat cara Mustafa Kemal dianggap sebagai seorang penyelamat Turki dalam program ketiga dengan sedikit referensi atas bagian pengkhianatan yang dilakukan oleh Inggris, Perancis dan Rusia dalam memecah belah Negara dan meringankan jalan bagi mereka untuk memerintah dan menghancurkan Khilafah. Sekularisasi yang dilakukan Kemal secara dramatis bangsa dalam beberapa tahun yang singkat, telah menghapus semua kaitan kepada bahasa Arab , dan budaya dan praktek Islam mungkin dirangkum hanya seperlunya meskipun ada trauma yang jelas bagi masyarakat tidak hanya di Turki, namu secara global .

Ini adalah suatu upaya nyata untuk mencoba menggambarkan Kemalis (yang dibantu oleh Erdogan “Islam dengan sangat ringan “) pada zaman Turki modern yang baru dengan pandangan lebih menguntungkan dan kedudukannya di masa lalu sebagai pusat negara adidaya yang paling berpengaruh di dunia, posisi itu dipertahankan selama ratusan tahun. Pembangunan ekonominya saat ini dibesar-besarkan. Saat ini, meskipun terdapat sumber daya berlimpah, tenaga kerja dan lokasi strategis di antara Timur, Barat dan Timur Tengah, Turki hanya mampu masuk ke dalam daftar ekonomi terkemuka G20 di belakang Belanda, yang merupakan negara kecil. Negara Turki berada dalam 54 liga korupsi global, yang menderita di bawah utang negara lebih dari $ 300 miliar dan ekonomi bi – polar yang berfluktuasi diantara inflasi yang tinggi, sangat tinggi dan sedang dan defisit perdagangan tahunan sebesar $ 90 miliar. Para ekonom Barat memujinya karena memimpin dunia Muslim menjadi lebih dan lebih banyak utang dan memperbudak pembayaran bunga. Dalam kenyataannya, apa yang saat ini merupakan “sick man (orang yang sakit)” adalah “lonely man (pria yang kesepian)” yang masih tersisa di pinggiran Eropa (yang masih mendapat label hitam  sebagai anggota Uni Eropa) dan Timur Tengah – yang baru-baru ini ditolak secara kasar di Mesir. Suatu kasus yang kuat dapat dibuat bagi seluruh Eropa untuk dicap sebagai “ sakit” pada saat ini. Namun,  karena ini adalah model yang sama dimana para bankir kibarkan di seluruh dunia kapitalis, maka negara Turki mendapat pujian besar. Siapapun akan terlihat bagus dalam jangka pendek setelah menggunakan beberapa kartu kredit.

Ini tidak berarti bahwa umat Islam harus melihat kembali Kekhalifahan Usmani melalui kacamata yang hanya bisa melihat yang bagus-bagus saja, atau bahwa itu adalah model negara yang perlu ditiru hari ini. Ada terlalu banyak ekses yang dilakukan oleh banyak penguasa termasuk penyalahgunaan bai’ah kepada para kerabat, dan mengadopsinya sebagai bagian dari reformasi Tanzimat hukum sekuler Eropa (ketika mencoba membenarkan mereka dalam Islam) yang merupakan indikasi dari merosotnya negara. Kemerosotan yang diperburuk ketika sebagian ulama menyetujui aspek-aspek Revolusi industri dan perkembangan teknologi lainnya sebagai tidak Islami padahal jelas tidak demikian, dan teknologi itu sangat dibutuhkan. Kurangnya tanggung jawab para penguasa yang hanyut untuk menerapkan Islam juga merupakan masalah besar, seperti juga penerimaan atas pembagian wilayah-wilayah muslim, tindakan murtad, menurunnya penggunaan bahasa Arab (dan ijtidad) dan sebagainya.

Periode Usmani merupakan periode kritis dalam sejarah Islam yang harus banyak dipelajari dan yang akhirnya menyoroti bencana implikasi atas kehilangan kepemimpinan dan stabilitas ketika negara dibubarkan.

Syed Ameer Ali, politikus India terkemuka, menulis di Times pada tanggal 5 Maret 1924 :
” Sulit untuk mengantisipasi efek yang tepat atas diruntuhkannya Khilafah pada pikiran umat Islam India. Tapi begitu besar yang saya bisa tegaskan bahwa hal ini akan terbukti menjadi bencana bagi Islam dan peradaban. Penekanan terhadap institusi yang pernah dihormati di seluruh dunia Muslim sebagai simbol persatuan Islam, akan membawa kehancuran Islam sebagai kekuatan moral. Hal ini akan menimbulkan revolusi dan kekacauan” .

Dan sayang sekali, dia benar adanya. Kehancuran Khilafah pada bulan Maret 1924 adalah bencana bagi umat dan pemecahan yang mudah dilakukan dan kolonisasi atas wilayah Islam tidak sulit untuk diramalkan sebagaimana yang diraalkan Syed Ameer Ali. Tantangan bagi umat Islam saat ini adalah memahami hal-hal penting yakni sistem Khilafah, bukan salah tempat dengan sejarah namun kewajiban Islam untuk hidup menurut Syariah, dengan aturan/hukum yang semuanya sesuai dengan Islam, keamanan di tangan kaum Muslim dan dengan satu Khalifah yang mewakili semua kaum Muslim. Sebagaimana yang disabdakan oleh Nabi (saw ) :

” Barangsiapa yang mati tanpa bai’ah kepada seorang Imam (Khalifah) maka matinya adalah mati Jahiliah” [HR Muslim].

(rz/hizb.org.uk)

Print Friendly

Add This! Digg Google Yahoo! MyWeb reddit StumbleUpon Technorati

Baca juga :

  1. Jamal Harwood: dari pemeluk kristen yang taat menjadi pejuang Khilafah
  2. Jamal Harwood: Akhir Sebuah Benua
  3. Aljazeera Tayangkan Film Dokumenter: Ketakutan Rezim & Meningkatnya Aktivitas Hizbut Tahrir di Asia Tengah
  4. Kaum Muslim di Asia dan Eropa Jumlahnya Lebih Banyak dari Kaum Muslim di Negara-Negara Arab
  5. Mengenal Angkatan Udara Khilafah Utsmani

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s