Seperti Malaysia, Indonesia pun harus Larang Kristen Gunakan Lafadz “Allah”

179

HTI Press-  Ketua Umum Lembaga Kristologi Indonesia Zhahir Khan mendorong pemerintah Indonesia untuk mengikuti jejak Malaysia dengan melarang umat Kristen menggunakan kata “Allah” untuk menyebut tuhannya.

“Sudah seharusnya pemerintah mengikuti Malaysia, karena itu penistaan agama kalau mengatakan Allah adalah salah satu dari oknum trinitas!” ungkapnya kepada mediaumat.com, Selasa (22/10) melalui sambungun seluler.

Menurutnya, sudah jelas bahwa Allah itu Mahaesa seperti yang difirmankan-Nya dalam Alquran. “Katakanlah, “Dialah Allah, Yang Maha Esa, Allah tempat meminta segala sesuatu, Dia tiada beranak dan tiada diperanakkan, Dan tidak ada sesuatu pun yang setara dengan Dia,” ungkapnya mengutip terjemah Surat Al Ikhlas.

Namun oleh orang Kristen, lanjut Zhahir, “Allah” dijadikan salah satu oknum dari trinitas; Allah (Tuhan Bapak); Yesus (Tuhan Anak) dan Roh Kudus.

Kalau mau jujur, semestinya dalam Bibel terjemahan yang tepat untuk kata ‘God’ adalah ‘Tuhan’ bukan ‘Allah’. “Karena Bibel yang ada di Indonesia dan Malaysia adalah terjemahan dari bahasa Inggris, dan dalam bahasa Inggris tidak ada kata ‘Allah’ yang ada hanyalah ‘God’” bebernya.

Sedangkan kata ‘God’ sendiri terjemahan dari Bibel induk yang berbahasa Yunani yakni ‘theos’. Dan, lanjut Zhahir, Yesus atau yang menurut Islam itu Nabi Isa as, tidak pernah berbahasa Yunani dan Bibel yang asli yakni Injil—sebagaimana Yesus berbicara dalam kesehariannya ya menggunakan bahasa Aramik.

“Dan sampai sekarang tidak pernah diketemukan Bibel berbahasa Aramik kuno, jadi semua salinan Bibel sekarang  bila ditelusuri berhenti hanya sampai yang berbasa Yunani yang menyebut sesembahannya sebagai ‘Theos’, atau ‘God’ dalam bahasa Inggris, atau ‘Tuhan’ dalam bahasa Indonesia,” ungkapnya.

Dengan tegas, Zhahir mengatakan kata ‘Allah’ tidak bisa diterjemahkan ke dalam bahasa apa pun. Dalam kalimat syahadat disebutkan Asyhadu’ala ilahaillallah, terjemah bahasa Indonesianya Aku bersaksi bahwasanya tiada tuhan selain Allah. Dalam bahasa Inggris pun terjemahnya tetap Allah, I bear witness that there is no God except Allah.

Ia juga menegaskan penyantuman kata ‘Allah’ untuk mengganti kata “Tuhan” dalam Bibel (kitab sucinya orang Kristen, namun di Indonesia disebut Alkitab padahal Alkitab adalah nama lain dari Alquran, red.) hanya ada di dunia Islam. “ Sedangkan di Indonesia dan Malaysia, itu terjadi setelah penjajah Belanda masuk ke Indonesia,” ungkapnya.

Tujuannya, untuk memudahkan proses kristenisasi karena datangnya Belanda ke Indonesia dengan tiga misi yang dikenal dengan 3 G (Gold, Gospel dan Glory). “Gospel adalah upaya kristenisasi, salah satunya dengan menyebut God sebagai Allah. Biar dianggap bahwa tuhan orang Islam dengan tuhan orang Kristen itu sama, padahal jelas berbeda. Yang satu tauhid yang satu musyrik,” bebernya.[] Joko Prasetyo

Print Friendly

Add This! Digg Google Yahoo! MyWeb reddit StumbleUpon Technorati

Baca juga :

  1. MUI: MK itu Seperti ‘Tuhan Selain Allah’
  2. Protes Menentang Lafadz Allah Dipasang Pada Botol Miras
  3. Natal dan Kristen bukan Ajaran Yesus
  4. Malaysia Memutuskan Bahwa Koran Katolik Punya Hak Untuk Memakai Kata ‘Allah’
  5. Untuk Menjajah Libya, Amerika Gunakan Cara Seperti di Afghanistan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s